Hibernasi dan resolusi

"Lama bertapa ke gua? Berulang kali kulihat."

Matanya yang hitam, sejauh perigi yang dalam untuk kugali. Soalannya macam tersejat dengan kepanasan bahang mentari.

"Jarang kau ke gua tanpa sebab." Dia menebak lagi.

"Kau rasa, apa aku buat ni paling terbaikkah?"

Langit yang jarang-jarang duduk awannya, jatuh pantulannya ke genangan telaga di mata hitamnya. Aku tahu dan amat sedar, dia pun tiada jawapan konkrit untuk soalanku.

"Aku rasa, aku pentingkan diri sendiri."

"Bukankah nanti kita mati pun sendiri-sendiri?"

"Kau sengaja buat tak mengerti maksud soalanku."

Dia tiba-tiba bingkas bangkit. Terus lenyap genangan di telaga mata hitamnya. Matanya ditala ke arahku. "Kau tahu, kadang jawapan tak jauh. Kadang kau sahaja yang takut mengiyakannya."

"Meski aku akan jadi seolah mementingkan diri?"

"Tidak semestinya harus begitu."

"Lalu?"

"Iya, kau mementingkan diri kalau kau tinggal lepas tanpa penjelasan. Iya, kau egois kalau kau hanya mahu mereka memahami kau. Ya juga kau sebegitu padahal kau yang belum mencuba."

Tiada pantulan awan putih dalam telaga yang dalam itu tetapi seolahnya, semacam ada kilat-kilat yang berlintasan menyambar pandanganku.

"Tapi, aku memang rasa aku tak mampu. Dan jauh, aku telah jumpa apa yang kusuka."

Telaga yang dalam, hitam dan kelam itu bertemu dengan telaga yang kupunya. Aku terlihat rupaku di genangan yang dia punya, sebegitu juga aku rasa pada matanya. Jeda yang agak lama itu membungkamkan.

Kukalih duduk lalu kucicip air barli yang sudah sedia kecairan aisnya. "Adakah subset itu lebih kecil nilainya daripada setnya? Adakah memang selalu begitu?"

Dia yang berdiri tadi, tiba-tiba mampir ke arahku lalu melabuhkan duduknya di sisiku. "Tetapi set mana yang harus dipilih? Sebenarnya, bukankah set memang mewakili subset?"


Diam. 

Dan sebenarnya, setelah ingatan (tulisan di atas) ini pulang kembali setelah begitu lama (4 bulan, kukira), aku menangis apabila mereka tiba dengan cuba mengerti atau aku yang baru memperlihatkan?

Aku dah penat. Dan aku benci sebut "aku", "aku" dan "aku". Di mana "kita"?

Resolusi untuk diri sendiri: Aku harus sedar batas mana yang dalam ruang kemampuanku. Aku harus jujur berbicara dan jujur juga mahu mendengar. Kena tahu adilnya satu perkara itu duduk di mana. Dalam benda yang aku jahil, diamlah namun teruslah belajar. Jadilah matang.

Dan pada pengharapan yang melintas-lintas, itu masa hadapan. Pada kekecewaan yang mematahkan, itu kelmarin. Dua hal ini, tergantung pada apa kita buat hari ini lalu kita serahkan pada Tuhan melorongkan niat dan tindakan kita. Usahalah sesungguhnya pada kadar manusiawi kau, itu 'kan sunnatullah?

Dari hujung Bumi Seattle, dia sebut betapa, "Dalam dunia ini, yang tiada punya tempat di mana-mana pun adalah seorang penakut". Dan Alhamdulillah, setelah tenang bangun daripada peraduan, ada satu lagi resolusi aku buat untuk diri aku. Kata Umair Haque dalam Twitter-nya, "We cannot always choose, but we can always decide."

Ya.

Ittaqullah.

Dan menulis resolusi ini di waktu kertas Applied Chemistry sedang berlangsung.

Comments

Popular Posts

KOLEKSI GOODREADS

The Humans Who Went Extinct: Why Neanderthals Died Out and We Survived
Recent Thought in Focus
God and Man in the Qur'an
The Positive Aspects of Tasawwuf: Preliminary Thoughts on an Islamic Philosophy of Science
A New System of Philosophy-Science from the Biological Standpoint
On Justice and the Nature of Man: A Commentary on Surah Al-Nisa' (4):58 and Surah Al-Mu'minun (23):12-14
The Natural and the Supernatural in the Middle Ages
God and Philosophy
From Satori to Silicon Valley: San Francisco and the American Counterculture
Islam and Secularism
Philosophy: The Essential Study Guide
Genesis and Development of a Scientific Fact
Representations of the Intellectual
Can Non-Europeans Think?
The Holocaust Industry: Reflections on the Exploitation of Jewish Suffering
Maus I: A Survivor's Tale: My Father Bleeds History
Slowness
The Architecture of Happiness
The New Rulers of the World
Seeds of Destruction: The Hidden Agenda of Genetic Manipulation


Nurshafira Noh's favorite books »