Skip to main content

Posts

Showing posts from September, 2013

Makan, muda dan senyum

Aku selalu (tak adalah selalu sangat - perempuan memang suka barangkali, tidak yakin dengan apa ia mahu sebut) rasa takut terasa tua. Aku tidak takut berkedut kat muka, cuma..
Aku takut aku telah menuakan diri aku sebelum masa. 


Kelapa muda sedapnya dihirup airnya yang segar dan isinya yang masih belum mengeras.
Kelapa tua, airnya masih boleh diminum tapi isinya yang telah keras itu buat diparut, kemudian boleh diperah dapatkan santannya.

Memang kedua-duanya ada manfaat masing-masing tapi kena pada waktunya.
Mak aku selalu sebut, "Kak, kau ni nampak lagi tua daripada usia." Padahal kalau keluar berjalan seorang, pakcik teksi ada yang menyangka aku baru lepas keluar sekolah rendah. 
Mak aku kata sebab cermin mata aku - tapi aku tukar cermin mata tu dengan perasaan sungguh suka. Masakan?
Dan aku suka (buang masa) tengok gambar orang yang sedang tersenyum.
Aku tanya diri aku,  "Mana senyuman kau, Shafira?" Aku cuba cari gambar aku yang sebegitu "meriah" namu…

Gelap

Gelap pada satu malam yang berlampu kalimantang.

Aneh sekali tetapi itulah kuasa Tuhan.

Pada gelap yang sebegitu dekatnya hadir,

Di depan mata ia berkelubung,

Terlalu jelas pada mata batin untuk melihatnya,

Dan jiwa terus sahaja disergah ketakutan,

Gentar yang tak pernah aku terasa,

Lalu cepat sahaja air mata berhambur,

Kerana tiada pernah aku melihat gelap yang sebegitu rupa.


Sedetik kemudian, gelap itu beransur.

Seketika namun berbekas dalam.

Kelamnya tiada siapa mahu tinggal di dalamnya,

Pada cahaya itu menerangkan kita duduk letak satu benda,

Pada cahaya itu juga buat kita bisa nampak jelas; bukan teraba-raba.


Ya, dalam gelap itu aku berseorang,

Sayang tiada yang biasa dapat melihat riak takut di kolam mata,

Untuk sebuah pencarian cahaya,

Kenapa harus ada gelap yang sebegitu dalam?


Kecewakah aku dengan kepanatan yang sebegini?

Lalu diterjang gelap yang bukan main?


Tetapi aneh sekali atau sebenarnya ajaib kuasa Tuhan?

Kerana setelah kenal gelap itu, kita kenal cahaya,

Kerana setela…